Hello Guys, Solderman come to you

Welcome to My Blog. You’re lucky can visit this blog, chek this out babe ! Prinsip : Karena waktu adalah kambing… Dan Rejeki gak kemana…  Don’t think too much just do what you can do… Dulu sempet jengkel karena ngenet nyari sesuatu, tapi ga dapet-dapet. Nyari cara bikin remote control dan aplikasinya dalam kehidupan. Tapi nyari di Google, yang ketemu malah cerita-cerita tentang juara bikin kendali jarak jauh ntu doank, ga ada cara ngerakitnya, kulit tanpa isi. Karena ga mau orang laen jadi korban, gw bakal share apa yang gw punya, dari kelas bulu mpe kelas berat deh. Poko’e bermanfaat semua apa yang ada di blog nie. Jangan enak ndiri donk, kirim feed back buat gw yow, yang manfaat juga. 

[2] Cara gw mbuang kebodohan

 Dalam lika-liku sekolah di SMA ato apa aja, banyak yang mau tau, gimana c caranya jadi pinter, kaya yang rank 1 or 2. Gw memang bukan rank 1, tapi gw berusaha untuk dapet itu, ISN’T FUN TO BE NO.1 ? Sebenernya kalo kebanyakan mikir doank cara biar pinter, lo bakal buang waktu cuma buat mikir –itu yang gw dapet dari pengalaman-. Master (Kang Ayip) berkata, sebenernya tujuan belajar tu bukan buat pinter, tapi mbuang kebodohan. Banyak orang pinter tapi masih kecele ga teliti pas ngitung sesuatu, banyak yang apal rumus, tapi ga tahu gimana makenya. Huh, bosan dengan semua itu, gw punya tips yang gw dapet dr pengalaman. Don’t think too much, just do these : 

  1. Ganti suasana ruangan belajar lo. Jadiin lega dan kalo bisa belajarnya ngadep   kiblat, kalo di Indonesia ya ke barat. Pasti ngaruh deh ma belajar lo. Trus kalo gw seneng belajar pake lampu yang deket ma kita (lampu belajar/sorot), bukan di langit-langit, dengan itu, cahaya lebih fokus dan romantis.
  2. Kesehatan musti dijaga, kalo lo pusing pas belajar, itu tandanya bagus, sebab otak lo dipake, musti glelengan dulu bentar, ntar terusin lagi. Trus, kalo sering males n ngantuk, bisa aja lo kurang darah, don’t think too much, minum segera sangobion or else, awali dengan alfatihah, insya Allah ces pleng. Atur juga waktu istirahat biar malem bisa melek.
  3. Perasaan juga pengaruh. PD, semangat, rasa yakin bisa juga bakal ningkatin prestasi lo. Jangan ngeper pas ngadepin soal, enjoy aja brouw !
  4. Jangan malu nanya ma orang laen.
  5. Aktif di kelas, ntu bakal ningkatin rasa percaya diri loe, coz unek-unek kluar semua.
  6. Akrab ma semua guru.
  7. Dan yang gw lagi lakuin –kartu as nya gw- bikin kartu pengingat, bikin potongan kertas agak tebel ukuran 6×4 cm or else, 1 nya diisi 1 rumus or apalan laen, inti aja. Dengan itu lo bakal mbaca, nulis, dan ngulang materi. Percaya de ma gw. Kartu itu bisa dibawa2 n dibaca pas nganggur, ngga perlu bawa buku n praktis.
  8. Trakhir, banyak do’a n taat ma Allah dan tinggalin maksiat lo.

[1] Daun Sendok yang Fundamental itu…..

Desember 2007, alhamdulillah gw dapet juara 2 Nasional Lomba Karya Tulis Lingkungan Hidup. Judul karya tulis gw “Obati Demam Bumi dengan Daun Sendok.” Lah, lo kan pasti penasaran, apa yang bikin karya tulis ini menang. Gw bakal bahas disini. Gw dikasih tau ama guru, “yang biasanya menang, yang sederhana, orisinil buatan sendiri, dan gampang dilakuin.”Awalnya gw mikir, kalo karya-karyaan biasanya ada penemuan barunya. Karena tema lombanya tentang ozon n pemanasan global, gw sontak pengen mbahas tentang pohon. Tapi, pohon apa yang bakal gw teliti –cie !-.Di kalangan masyarakat, Taneman Lidah Mertua adalah yang terkenal buat mengatasi polusi. Nah, dari sono, gw harus berpikir opposite, cari yang baru. Dan akhirnya gw dapet ilham buat ngulik yang namanya daun sendok.ß Daun Sendok (Plantago mayor L.) Daun Sendok ntu sendiri punya manfaat buat kesehatan, termasuk TOGA (tanaman obat keluarga), lo bisa cari info selengkapnya di google, cukup ketik Daun Sendok.Tapi, da yang ga nyambung ma tema lomba, gw dapet ilham lagi dari tayangan National Geographic Special, yang waktu ntu judulnya Earth Report. Di tayangan ntu, da pernyataan kalo tumbuhan tinggi bisa menyerap CO2  20 kg per tahunnya (kalo ga salah). Nah, rasa penasaran gw mulai liar, dari mana orang tahu kemampuan itu, rinci lagi, ada nilainya. Gw rasa cara perhitungan itulah yang jadi penemuan gw, cara gampang aja. Gw dapet ilham, waktu adik kelas buka buku kimianya, ada persamaan reaksi fotosintesis, nah dari situ, koefisien O2 dan CO2 sama, yaitu 2, jadi nilai molnya juga pasti sama. Nah dari situ, dikaitkan dengan percobaan sederhana, lilin dinyalain terus ditutup pake suatu tutup, maka akan mati to, nah logika gw, kalo di percobaan ntu gw tambah tumbuhan Daun Sendok (yang belum banyak dikenal orang) bakal memperlama nyala lilin. Itu membuktikan, Daun Sendok nyerep CO2 dan nghasilin O2. Ni perhitungannya (bagi yang berminat) :    (3). Dan data yang diperoleh dari 3 kali pengamatan adalah :

  Lama waktu oksidasi (pembakaran)
Pengamatan ke- Lilin Lilin dan Daun Sendok
1 1 menit, 55 sekon 2 menit, 22 sekon
2 3 menit, 18 sekon 3 menit, 38 sekon
3 2 menit, 07 sekon 2 menit, 11 sekon
Waktu rata-rata 2 menit, 27 sekon 2 menit, 57 sekon

  (4). Analisis data            Data yang ada dianalisa menjadi : Waktu rata-rata lilin dapat menyala adalah selama 2,45 menit, sedangkan bila ditambah dengan Tumbuhan Daun Sendok menjadi 2,95 menit. Dalam hal ini terjadi peningkatan waktu selama 30 detik atau 0,5 menit.             Untuk menyelidiki kecepatan Daun Sendok dalam menyerap CO2, dilakukan perhitungan sebagai berikut :Diketahui : V udara (untuk percobaan pertama) = 10 – 0,1                                          = 9,9 L (diasumsikan)                    V udara (untuk percobaan kedua)       = 10 – 0,5                                                                               = 9,5 L (diasumsikan)P = 1 atm = 101.292,8 N/m2 ,   Mr CO2 = 44 ,  Mr O2 = 32  ,  R = 8.314 J/kmol KJuga diasumsikan : Komposisi udara adalah 79 % nitrogen, 20 % oksigen, dan lainnya 1 %. Reaksi fotosintesis :  6H2O + 6CO2 à  C6H12O6 + 6O2. T = 29 oC atau 302 KDitanyakan : v Daun Sendok menyerap CO2….? Jawab          : V  O2 (percobaan pertama) = 20 % x 9,9 = 1,98 L atau 0,00198 m3                       V  O2 (percobaan kedua) = 20 % x 9,5 = 1,9 L atau 0,0019 m3Minimalnya bila fotosintesis tidak memerlukan waktu untuk prosesnya, maka perpanjangan waktu yang diberikan Daun Sendok seharusnya adalah 2,45 menit juga. Tetapi waktu yang diberikan hanya 0,5 menit, sehingga efisiensi proses pengubahan CO2 menjadi O2 adalah     = 0,5 / 2,45 x 100                                                = 20,41 %Sehingga dapat diasumsikan proses fotosintesis memerlukan 79,59 % dari waktu pengubahan CO2 menjadi O2 100 %.Percobaan pertama :V udara = 9,9 L,  V O2  = 1,98 Ln (mol O2) = PV / RT =  101.292,8 x 0,00198 / 8.314 x 302=  0,000079878 kmol atau 0,079878 molgr O2    = Mr x mol                   = 32 x 0,079878            = 2,5561 gr2,5561 gr  O2 habis bereaksi dalam waktu 2,45 menit / 147 sekon.v pembakaran   = 2,5561 / 147                         = 0,01739 gr/sekonPercobaan kedua :Terjadi peningkatan waktu selama 30 detik, sehingga massa O2 selama itu adalah= 0,01739 x 30 = 0,5217 gr. Karena Daun Sendok adalah “mesin” pengubah CO2 menjadi O2 dengan efisiensi 20,41 % dan dihubungkan dengan reaksi fotosintesis : 6H2O + 6CO2 à  C6H12O6 + 6O2, maka : (dalam proses 100 %) setiap sekonnya mol/sekon CO2 masuk            =  mol/sekon O2  keluar                                    =  0,01739 / 32                                    =  0,0005434 mol/sekonDan dihitung sesuai efisiensi       = 20,41 % x  0,0005434                                                = 1,0944 .10 -4 mol/sgr/sekon CO2   =  mol/sekon x Mr                        =  1,0944 .10 -4  x 44                        =  0,0048154 gr/sekonJadi, setiap sekonnya Daun Sendok dapat menyerap CO2 sebanyak  0,0048154 gr.  Keterangan :   V : volume        Mr : Massa atom relatif                        n : mol zat v : kecepatan    P : tekanan      R : tetapan gas umum =  8314 J/kmol KT : suhu mutlak (Kelvin)            Jika dianggap proses fotosintesis berlangsung selama 8 jam per hari, maka selama sehari Daun Sendok menyerap CO2 sebanyak = 0,0048154 x 3600 x 8 / 1000 = 0,1387 kg. Dan per tahunnya menyerap 50,626 kg CO2.
Jadi, dari keseluruhan perhitungan, kecepatan Daun Sendok dalam menyerap CO2 yaitu 0,0048154 gr/sekon . Hasil yang cukup baik untuk tumbuhan berukuran kecil. Eksperimen ini juga dapat dilakukan untuik pengetesan tumbuhan lain yang ukurannya relatif sedang.